Polisi Ringkus Oknum Kades Dan Staf Pakai Sabu di Sukabumi

Hukum, Polri242 views

REPUBLIKAN, Sukabumi – Polisi ringkus oknum Kepala Desa dan Stafnya di Wilayah Kecamatan Sagaranten, Kabupaten Sukabumi, karena kasus Shabu. Diketahui saat ini, seluruh pelayanan masyarakat sedang menyambut gelar perayaan Hari Jadi Kabupaten Sukabumi ke-152 pada tahun 2022.

Kapolres Sukabumi AKBP Dedy Darmawansyah Nawirputra, menjelaskan pertama oknum Kades (AA) ditangkap di Kampung Cigadog Desa/Kecamatan Sagaranten dan stafnya (NF) di Kampung Babakan Anyar Desa Pasanggrahan Kecamatan Sagaranten Kabupaten Sukabumi.

“Dua orang itu ditangkap di tempat yang berbeda, pertama adalah seorang kepala desa (AA) ditangkap di kantor desanya, di ruang kerjanya sendiri, tersangka tidak bersama teman-temannya,” jelas Kapolres Sukabumi. Selasa (20/08/2022) dalam konferensi pers di Mapolres Sukabumi.

Sementara tersangka lainnya yaitu NF staf Desa Sagaranten bagian umum ditangkap di tempat yang berbeda. Adapun barang bukti yang diamankan dari kedua tersangka, antara lain dua buah pipet kaca berisikan narkotika jenis sabu sisa pakai.

“Kemudian dua buah alat hisap atau bong, satu buah cricket, dua unit smartphone android, dan dua buah test kit hasil tes urine positif metamfetamina,”jelas Dedy.

Hasil dari penyelidikan, kedua tersangka sudah tiga tahun menggunakan narkotika jenis sabu tersebut. “Barangnya (sabu) dibeli secara transfer dan dia mengambil sendiri di tempat yang sudah ditentukan di tempat tertentu,” paparnya.

Adapun, Pasal yang dipersangkakan kepada para tersangka tindak pidana narkotika, yaitu 127 (1) undang undang nomor 53 tahun 2009 tentang narkotika, dengan hukuman ancaman penjara paling lama 4 tahun.

“Terima kasih Kasat Narkoba dan anggotanya yang sudah menjalankan perintah dan atensi dari saya untuk menangkap pelaku-pelaku pengguna narkotika yang pekerjaan sebagai PNS maupun yang lainnya,” tandasnya.

Sementara itu, Kasat Res Narkoba Polres Sukabumi, AKP Kusmawan menambahkan, alasan dari tersangka menggunakan narkotika adalah agar merasa kesegaran dalam aktivitas kerjanya sehingga tubuh tidak berasa cape.

“Pengungkapannya laporan informasi dari warga dan saat ini masih dilakukan penyelidikan, dari mana barang tersebut berasal,”Ungkapnya.[BA]

Comment