Komisi IV DPRD Jabar Daddy Rohanady: Tidak Terkemot Dinas BMPR Jabar Jalan Provinsi Budur Susukan Burakrakan

Politik571 views

REPUBLIKAN – Jalan Provinsi Budur Susukan kondisinya burakrakan. Nggak tersentuh dalam program atau kegiatan Dinas Bina Marga dan Penataan Ruang Jawa Barat pada tahun anggaran 2023.

Demikianlah gambaran singkat kondisi salah satu jalan milik Provinsi Jawa Barat. Burakrakan dalam Kamus Bahasa Sunda berarti hancur, berantakan, atau rusak parah.

“Itulah ruas Budur-Susukan di Kecamatan Susukan Kabupaten Cirebon,” ujar anggota Komisi IV DPRD Jabar Daddy Rohanady melalui pesan singkatnya kepada awak media pada Senin 5 Desember 2022.

Politisi Partai Gerindra dari Dapil XII Jabar (Cirebon-Indramayu), menjelaskan, sebenarnya ruas jalan Budur-Susukan, menurut Kepala UPTD Wilayah VI Dinas Bina Marga dan Penataan Ruang (BMPR) Boy Bob Agustan Nyinang, sudah diusulkan untuk dilakukan rekonstruksi sepanjang 3 kilometer dengan kebutuhan biaya sekitar Rp 25 miliar.

“Namun, lagi-lagi karena keterbatasan anggaran yang dimiliki Pemprov Jabar, usulan tersebut terkalahkan oleh program/kegiatan lain,” katanya.

Di mata anggota Komisi IV DPRD Provinsi Jabar Daddy Rohanady, seharusnya UPTD Wilayah VI Dinas BMPR berkeras dengan usulannya.

Daddy menyesalkan ruas jalan Budur-Susukan yang ada di wilaya dapilnya tidak “terkemot” dalam program/kegiatan Dinas BMPR pada tahun anggaran 2023.

Harapan Daddy, ruas jalan provinsi yang kondisinya burakrakan itu bisa diperbaiki pada perubahan APBD tahun 2023.

“Semestinya Dinas BPMPR, dalam hal ini UPTD Wilayah VI, berkeras mempertahankan usulan perbaikan ruas jalan Budur-Susukan,” tegasnya.

Alasannya, kata Daddy, Jalan ini cukup vital karena menjadi jalur pintas dari arah Kabupaten Majalengka ke arah Pasar Tegalgubug.

“Jalur ini juga digunakan oleh pengguna jalan yang akan menuju Karangampel di Kabupaten Indramayu,” ujarnya.

Daddy, yang juga, merupakan Wakil Ketua Fraksi Gerindra ini mengatakan, dengan rusaknya jalan provinsi Budur Susukan, waktu tempuh jadi semakin panjang.

“Para pengguna jalan harus berputar ke perempatan Palimanan baru menuju Pasar Arjawinangun dan lanjut ke Karangampel via Gegesik,” terangnya.

Pernah Terjadi Kecelakaan
Namun semua, termasuk para penduduk Kecamatan Susukan dan sekitarnya, harus menerima kenyataan pahit ini.

Suka tidak suka dan mau tidak mau mereka harus menerima kondisi ruas jalan itu apa adanya. Jika hujan tiba, ruas Jalan Budur-Susukan bagaikan kolam.

“Ironisnya kondisi itu terjadi pula di sekitar Kantor Kecamatan Susukan,” ungkapnya.

Daddy menambahkan, beberapa warga menyatakan pernah terjadi kecelakaan di jalan yang kondisinya burakrakan itu.

“Pengendara sepeda motor yang tidak hafal di mana lubang, pernah tersungkur. Kondisi tersebut tentu tidak boleh dibiarkan berkepanjangan,” pintanya.

Kondisi ruas jalan Budur-Susukan merupakan salah satu gambaran saja tentang jalan milik Provinsi Jawa Barat yang burakrakan.

“Masih banyak ruas jalan lain yang kondisinya tidak berbeda jauh dengan ruas tersebut,” katanya.

Total jalan provinsi adalah 2.360,58 kilometer. Adapun yang dikelola UPTD Wilayah VI sepanjang 362,235 kilometer. UPTD Wilayah VI juga mengelola 237 jembatan sepanjang 3.349 kilometer.

“Bisa dibayangkan jika UPTD ini hanya diberi anggaran kecil saja. Tidak aneh jika ke depan akan lahir Budur-Susukan lain pada ruas jalan Jabar di wilayah kerja UPTD Wilayah VI Dinas BMPR tersebut,” katanya.

Secara keseluruhan jembatan di Jabar adalah 1.295 dengan panjang total 16.485,9 kilometer. Banyak dari jembatan itu yang dibangun pada zaman kolonial Belanda.

“Artinya, umur jembatan itu pasti sudah di atas 50 tahun,” ungkapnya.

Harus Direkonstruksi
Jika konstruksinya tidak “keren” dan pemeliharaan yang dilakukan tidak memadai, apa yang akan terjadi? Jembatan-jembatan ini pun membutuhkan biaya perawatan–yang bisa dipastikan biayanya tidak kecil.

Kondisi jalan milik provinsi secara keseluruhan yang sudah habis umur rencana teknisnya adalah 73%. Artinya, ada sekitar 1.500 kilometer jalan yang harus direkonstruksi. Ini butuh biaya.

Memang tidak mungkin hal itu dilakukan sekaligus dalam satu tahun anggaran. Volume APBD Provinsi Jabar tidak memungkinkan untuk itu. Namun, hal itu bisa dilakukan secara bertahap. Kuncinya adalah pada perencanaan yang matang dan konsistensi pada implementasinya.

“Semoga kita tidak menunggu bom waktu dengan semakin banyaknya ruas jalan provinsi yang burakrakan seperti ruas jalan Budur-Susukan,” tuturnya.[R]

Comment